Wednesday, April 13, 2011

Lamaran pertama yang aku terima

Bak kata orang,alam percintaan itu selalunya indah-indah belaka.Apa beza alam percintaan dengan alam pertunangan??Bagi aku tiada beza,dalam alam pertunangan,kita berusaha memupuk rasa cinta.

Apabila sudah dilamar,step yang seterusnya ialah bertunang dan bernikah.Kenapa perlu bertunang??
Untuk persediaan diri sebelum masuk alam pernikahan.

Emmm....cuak jugak rasanya.
Diri ini sudah lama dilamar.
Tunang pun sudah.
Satu lagi step yang belum,iaitu..pernikahan.
Aku pun tak tahu bila hari pernikahan itu.
Kamu,dia,mereka pun tak tahu.
Adakah aku telah sedia untuk hari pernikahan dan hari-hari selepas pernikahan nanti??
Emm...tanya hati,jawablah sendiri yer..Hanya Dia yang Maha Tahu.
Diri ini,sering teringat-ingat si tunang.
Barangkali,begitulah alam pertunangan,rindu,teringat-ingat..tapi seringkali aku bertanya,adakah aku cukup sedia??


Apabila lahirnya seorang insan di muka bumi ini,dilamarnya terus oleh kematian,malah terus diikat dengan pertunangan.
Yer...aku,kamu,dia,mereka..telah bertunang dengan kematian itu,namun,adakah kita sudah bersedia menghadapi alam pernikahan dengan kematian,
Menjalani kehidupan selepas kematian??
Tepuk dada tanya iman.

Sahabatku baru sahaja menerima berita kematian bapanya di Malaysia.
Takziah buat keluarga sahabatku.
Itulah pasangan bagi kehidupan.Kematian.
Kematian itu pasti dan tiada yang terkecuali melainkanNya.
Dan Allah Taala menjadikan setiap musibah itu sebagai peringatan bagi hambaNya yang beriman.
Yang pergi,tetap pergi..yang masih belum bernikah,terus mantapkan persediaan.Agar nanti tidak rugi selepas pernikahan.

Apabila mendengar berita kematian.Apa yang perlu kita lakukan?
Ziarahlah keluarga si mati,ucap takziah,memberi semangat,memberi apa yang kita mampu.
Itulah erti hidup pada pemberi.

Sunat ucapkan takziah pada keluarga si mati,menghiburkan keluarganya yang berduka serta memberikan makanan kepada mereka.Sebagaimana Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud:

"Tiadalah seorang mukmin yang mengucapkan ta‘ziah pada saudaranya yang ditimpa musibah, melainkan Allah Subhanah memberikannya pakaian daripada pakaian kehormatan di hari qiamat.”
(Hadis riwayat Ibnu Majah)

"Buatlah makanan kepada keluarga Ja'far kerana mereka ditimpa sesuatu yang membuatkan mereka sibuk."
(Riwayat Abu Daud)

Nota keyboard: Peringatan buat diri sendiri.Wallahualam..

2 comments:

ladyzamea said...

pertama:ada senyum di bibir

kedua: ada sedih di mata

tawa dan airmata juga sahabat
setia....

seperti hidup dan mati....

Cheritera Chenta said...

nice blog...

salam kenal dr chenta...